Combine Strom

Responsive Design

Responsive Design merupakan teknologi terbaru yang memiliki karateristik tentang desain template website. Dalam hal ini sebuah tampilan website dapat dilihat melalui perangkat seluler yang telah diatur dengan media CSS, maka anonim dapat berkreasi untuk menampilkan desain website yang indah pada perangkat seluler.

Belajar Profesional Melalui Kondom

Ralattt..!!!!
Ternyata purnama yang ku bilang di postingan kemarin itu bukan tanggal itu. Aku salah baca tanggal! Efek penyakit buta kalender yang aku idap sejak masih dalam kandungan. Hiks. Purnamanya itu lagi 2 hari. Dan masalah petanda tuhan, yah biarin aja tetap menjadi petanda. Mari mulai belajar memaknai segala hal apapun itu. hehehehehe.

Btw, banyak orang yang (ato gag) merasa kalo dirinya belum profesional. Apalagi aku, gag banget deh. Ngapain aja masih males-malesan, masih seneng berbuat curang, dan gag tepat waktu.

Rajin, selalu semangat, dan on time adalah bagian dari disiplin dan disiplin merupakan kunci profesional. Dan itu yang pengen ku punya dalam sifat + sikapku. Yihaa..

Bekerja keras dan menunaikan segala tugas yang dihadapkan ke depanku adalah hal pertama yang coba ku lakukan. Menjaga reputasiku agar orang selalu percaya padaku itu yang terpenting. Lagipula pola hidup profesional gag selamanya jadi momok yang mengerikan bukan?

Meski belum bisa berubah total menjadi sosok profesional, setidaknya aku udah berusaha dan merasa menjadi a true profesional person. Menjalani aktifitas yang tiba-tiba menggunung kayak cucian numpuk tanpa rasa ragu.

Rada aneh sih, minggu ini kerjaan lagi gila-gilanya. Apa ini ujian dari tekadku yak? Ujian, tugas, kerjaan. Yang paling terakhir aku ditawari kerja jadi tim survei kondom. Gawe-nya yah tentang seputar kondom dan penyakit seksual.

Karena targetnya adalah orang pengguna esex-esex, aku mulai beraksi dari jam 11 malem terus pulangnya ampe jam 3 pagi. Ironinya, abis itu aku langsung tepar padahal paginya kuliahku padet. Padet dengan tugas, padet dengan ujian. Pulang siang langsung ngeles. Fiuh.*mencret*

Hari pertama survei aku ke lokalisasi di nusa dua. Ini pertama aku masuk langsung ke sarang maksiat. Kesan pertama sih libido naek drastis ngeliat penampakan serba minim. Tapi selanjutnya jadi ilfil. Ceweknya menor, dengan bedak tebel plus lipstik norak. Baju minim, tipis tapi perut kembung. Body ABG tapi muka tua.

Cewek disini kebal lho. Dinginnya malem mereka berani hadapi dengan rok mini dan selangkangan yang selalu terbuka. Potongan rambut mereka juga mirip-mirip, rebonding catok gitu..

Yang ku bayangin dari tempat ini adalah sebuah tempat menyerupai neraka dengan setan-setannya lagi beraktivitas. Jujur batin serasa panes, inget! panes! bukan HOT!!, yah seakan berada di dasar bumi. Tuhan dan surga rasanya jauhhh banget.

Cowok-cowok yang kesini juga lucu-lucu. Aku lihat mereka baru keluar kamar. Penampilan acak-acakan dan keringetan tapi baru ku tanya ngapain mereka langsung bilang,"saya gag pernah maen seks kok..".

Geblek, yang mau nanya gitu sapa. Aku cuma mau nanya,"di dalem ada lapangan olahraga ya?". hehe

Ada juga bapak-bapak yang parnoan. Keluar keringet dingin gitu baru aku deketin. Ada yang jujur ngejawab semua pertanyaanku bilang kalau dia emang pelanggan disini. Ada yang ngaku setia ama satu pasangan tapi abis itu ku lihat dia gendong-gendongan ama cewek yang ku yakin bukan pasangannya.

Satu temen tim ku malah kocak, dengan pakaian kami yang terlalu rapi bila dibandingkan standar lokalisasi. Baju rapi dan tampang gag mesum, duh aku banget, ada cewek yang ngedeketin.

"mas, mau jalan-jalan kemana? Itu tas isinya uang semua ya? Nyewek yuk ama saya..",sembari dia ngankang!

Ih, jijay aku...

Cowok-cowok yang kesini kebanyak pekerja kasar yang asli luar Bali, ada juga pasangan selingkuh. Mereka juga jarang banget makek kondom dalam berhubungan, paling saat butuh balon pas ulang tahun aja mereka beli kondom.

Sangat disayangkan nmereka gag sayang dengan kesehatannya.

Apa mereka juga gag pernah berpikir seandainya cewek yang mereka pakek adalah orang terdekatnya (sst..aku juga lihat anak 10 tahunan udah jadi pecun disini,sama kayak kakaknya yang gawe di sini juga).

Satu hal yang bisa kusimpulkan, mereka telah mengotori bumi Bali. Negeri Indonesia. Ibu pertiwi tercinta.


*)gambar condom dicolong dari Genesis Project.

Posting Komentar

Copyright © Combine Strom | Dsign By: Rizky eka Pramana r